Kepala Kejati Riau Sampaikan Tausiyah Ba’da Dzuhur Tentang Laksanakanlah Shalat Dalam Kondisi Apapun

oleh
Kepala Kejati Riau, Dr. Supardi saat menyampaikan Tausiyah Ba'da Dzuhur

PEKANBARU,Saturealita.com-Ba’da (sesudah) solat wajib Dzuhur setiap harinya diadakan Tausiyah Agama.

Kegiatan ini merupakan Progam rutin ini, dilakukan di Masjid Al-Mizan Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau.

Pada giat Tausiyah Agama Ba’da Dzuhur hari ini, Senin, (24/10/2022) siang sebagai penceramah langsung disampaikan Kepala Kejati Riau, Dr. Supardi, dengan tema : Laksanakanlah Shalat dalam Kondisi Apapun.

Kepala Kejati Riau Dr. Supardi dalam isi tausyiahnya menyampaikan kisah dari Syaikh Abu tentang Laksanakanlah Shalat dalam Kondisi Apapun.

Abdullah Jila’ Rahmatullah ‘alaih bercerita tentang ibunya meminta tolong kepada ayahnya untuk membeli ikan untuk dimasak. Setelah di pasar, Syaikh Abu Abdullah Jila’ Rahmatullah ‘alaih bersama ayahnya membeli ikan, kemudian sang ayah mencari kuli untuk membawa ikan-ikan yang dibeli.

Lalu, datanglah seorang pemuda yang mengaku sebagai kuli. Ia menawarkan diri untuk membawa ikan-ikan yang akan dibawa ke rumah dan akhirnya sang ayahnya meminta tolong kepadanya.

Ditengah perjalanan ke rumah, adzan berkumandang dan kuli tersebut berhenti lalu mengatakan bahwa ia tidak bisa melanjutkan perjalanan sebelum wudhu dan shalat ketika itu. Akhirnya ikan-ikan yang dibawa ia tinggalkan dan ayah pun juga ikut meninggalkan ikan dan pergi ke masjid.

Selanjutnya Dr. Supardi menyampaikan di dalam kisah ini, laksanakanlah shalat dalam keadaan apapun ketika adzan berkumandang dan bersegerahlah memenuhi panggilan Allah SWT untuk malakukan Sholat.

“Keterbiasaan tersebut salah satu bukti meningkatnya kadar iman dan takwa serta memberikan keberkahan yang kita dapatkan,” ucapnya.

Terdapat hukuman dari Allah SWT bagi yang meninggalkan shalat berjamaah, diantaranya, Ia berada di neraka, dibenci Allah SWT, tidak dapat bersujud memandang keagungan Allah SWT di hari kiamat nanti dan dihinakan di padang mahsyar.

Kemudian Dr. Supardi menambahkan, Khalifah Umar bin Abdul Aziz Rahmatulllah ‘alaih merupakan salah satu khalifah yang terkenal setelah Khulafaur Rasyidin. Istrinya pernah bercerita bahwa ia setelah shalat isya ia akan terus di duduk di atas sajadahnya, berdoa sambil mengangkat tangan sambil menangis hingga kantuk menyerangnya. Jika terbangun, ia akan kembali menangis dan bermunajat kepada Allah SWT.

Dengan dilaksanakan Tausiyah Ba’da Dzuhur ini diharapkan pegawai Kejati Riau dapat melaksanakan shalat walaupun dalam situasi yang sulit dan selalu meminta dengan turut berdoa kepada Allah SWT setiap mengalami masalah apapun.

Kegiatan Tausiyah Ba’da Dzuhur di Masjid Al-Mizan Kejaksaan Tinggi Riau mengikuti secara ketat protokol kesehatan (prokes). (***/EL).

 

Jasa Website Pekanbaru