Budidaya Perikanan Berkelanjutan: Kerjasama APP Group dan BRIN untuk Peningkatan Pendapatan Masyarakat

oleh -70 views

JAKARTA (Saturealita.com)-Kerjasama strategis antara APP Group dan BRIN dalam budidaya perikanan di Riau telah menghasilkan kemajuan yang signifikan menuju peningkatan ekonomi berkelanjutan. Melalui Program Perikanan SEECTRA dan inisiatif lainnya, kerjasama ini bertujuan untuk melindungi ikan lokal yang terancam punah, memanfaatkan kondisi alam sungai untuk membantu ikan memijah, dan mengembangkan sistem Speectra sebagai tempat perlindungan ikan dan refugia rawa banjiran.

Kerjasama yang dilakukan pada 26 September 2023 lalu, telah menghasilkan kemajuan dalam pengembangan budidaya perikanan dan pelestarian ikan lokal di wilayah unit usaha dan mitra pemasok APP Group, PT Arara Abadi dan PT Perawang Sukses Perkasa Industri (PSPI) di Kampar, Riau.

Inisiatif ini merupakan bagian dari upaya memajukan program Desa Makmur Peduli Api (DMPA) sebagai program pencegahan Karhutla (kebakaran hutan dan lahan) di Riau dan pengelolaan perairan dan perikanan darat yang berkelanjutan, yangmana salah satunya dengan Program Perikanan SEECTRA.

Koordinator Peneliti Program Spectra APP-BRIN Kurniawan, yang juga turut survey ke lapangan Minggu lalu (22/11/23) ke areal Sungai Mandau Kabupaten Siak Provinsi Riau menjelaskan kepada media: “ Speectra (Special Area for Conservation and Fish Refugia) sebagai salah satu upaya mengatasi penurunan populasi dan terancam punahnya ikan lokal. Speectra sebagai suatu bentuk modifikasi lahan rawa yang mengutamakan konservasi dan sebagai tempat refugia rawa banjiran”

“Sistem Speectra diharapkan menjadi suaka perikanan buatan yang menjadi tempat perlindungan ikan (spawning, nursery dan feeding ground) serta menjadi cadangan produksi ikan, kerjasama BRIN dengan APP di areal operasional PT Arara Abadi ini meliputi pembangunan riset speectra untuk pengelolaan sumber daya air dan perairan di sekitaran Sungai Mandau Kabupaten Siak.
Kami telah menginisiasi kerjasama dengan masyarakat untuk pengembangan konservasi perairan darat yang berkelanjutan, fokus pada pengelolaan plasma nutfah ikan lokal. Survei biodiversitas perikanan di Sungai Mandau merupakan bagian dari upaya ini,” ungkap Kurniawan.

Kurniawan juga menambahkan bahwa, beberapa teknologi BRIN juga sudah dipatenkan dan dikembangkan ke masyarakat, termasuk sistem ‘Culture based fishery’ yang memanfaatkan kondisi alami sungai, seperti banjir, untuk membantu ikan memijah di area rawa banjiran. “Kegiatan ini bertujuan untuk mitigasi kebakaran, penyelamatan ikan lokal, dan sumber pangan bagi petani sekitar,” tambah Kurniawan.

Sementara itu, Kepala Pusat Riset Zoologi Terapan BRIN, Evy Ayu Arida, menambahkan pihaknya optimis dengan kerjasama ini.

“Kami berkomitmen untuk meningkatkan peran perempuan di dunia perikanan dan berfokus pada penelitian hewan, termasuk ikan lokal. Kerjasama yag melibatkan BRIN, APP, perguruan tinggi dan juga praktisi, diharapkan tidak hanya meningkatkan ketahanan pangan dan ekonomi, tapi juga memajukan pengelolaan lingkungan yang lestari. kami merasa optimis karena paling tidak empat pemangku kepentingan sudah bersama-sama mengusung program ini, dari empat elemen ini saya merasa optimis dalam tiga tahun kedepan ikan darat bukan jadi sesuatu yang langka di tempatnya sendiri tapi menjadi yang mewarnai di Provinsi Riau,” ucap Evi Ayu.

APP Group dan BRIN menyambut baik kerjasama ini dan yakin bahwa ini akan memberikan manfaat dalam peningkatan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat, serta dalam pelestarian lingkungan. Mereka berkomitmen untuk terus menginvestasikan sumber daya dalam inovasi dan pembangunan berkelanjutan di sektor perikanan.

Tim BRIN dan PT Arara Abadi-APP juga telah melakukan survei dan persiapan lahan perikanan darat di beberapa daerah di Riau, seperti di Kabupaten Kampar, Kabupaten Bengkalis, dan Kabupaten Siak. Melalui kerjasama ini, diharapkan budidaya perikanan di Riau dapat berkembang secara berkelanjutan dalam beberapa tahun ke depan.

“Kami menyambut baik kerjasama strategis ini dengan BRIN. Kami yakin bahwa ini akan membawa manfaat nyata dalam peningkatan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat, serta dalam pelestarian lingkungan. Kami berkomitmen untuk terus berinvestasi dalam inovasi dan pembangunan berkelanjutan, khususnya di sektor perikanan.” kata Head of Corporate Social and Community Engagement Division APP Forestry Agung Wiyono.

Kerjasama antara APP Group dan BRIN ini upaya dan sinergi antara industri dan riset ilmiah dalam mendorong inovasi dan pembangunan berkelanjutan, khususnya dalam sektor perikanan dan konservasi sumber daya ikan.

Sebelumnya tim BRIN dan PT Arara Abadi-APP juga telah melakukan survey dan kesiapan lahan perikanan darat di beberapa daerah, diantaranya di Kabupaten Kampar Lipat Kain dengan melakukan pelaltihan, dikabupaten Bengkalis Desa Kesumbo Ampai pada Masyarakat Sakai Bathin Solapan dan dikabupaten Siak Desa Pinang Sebatang Timur. (***/rilis)

saturealita